more-share forum

5 Kesalahan Umum Dalam Latihan Beban


5 Kesalahan Umum Dalam Latihan Beban
Latihan mandeg dan kurang efektif? Beban angkatan tidak naik padahal sudah pakai suplemen? Akhirnya tidak dapat hasil, bosan, dan berhenti? Kalau Anda mengalami hal ini, mungkin Anda telah melakukan salah satu dari empat kesalahan di sini. Dengan mengetahui dan kemudian memperbaikinya, pasti fitness menjadi aktifitas yang lebih menyenangkan dan menghasilkan untuk kita semua!

Latihan biasanya menjadi bagian yang paling menyenangkan bagi fitnesmania. Dengan banyaknya variasi program dan fasilitas latihan yang ditawarkan oleh masing-masing pusat kebugaran serta berkumpul dengan beberapa teman dalam suatu ritual olah fisik menciptakan pengalaman latihan yang selalu menyenangkan.

Namun ada kalanya juga latihan menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Selama 1 tahun terakhir, berlatih disiplin 3-5 hari setiap minggu, menghabiskan waktu 2 jam per hari untuk latihan beban tetapi hasil yang diharapkan tak kunjung datang. Padahal beban angkatan sudah berat, dan konon angkatan berat diwajibkan untuk menghasilkan kerusakan otot maksimal agar otot bisa menebal secara maksimal pula.

Daripada muncul pikiran negatif seperti menyalahkan genetik atau menuding orang lain yang berhasil menggunakan jalur pintas, coba kita evaluasi apakah ada dari 5 kesalahan ini yang kita lakukan? Dan mungkin bisa kita perbaiki hingga akhirnya kita terlepas dari belenggu ketidakefektifan program dan masuk dalam jalur cepat membangun otot secara natural.

  1. Terlalu Lama

Latihan beban secara mendasar adalah aktivitas anaerobik, yang berarti paling efektif apabila kita mengerahkan tenaga (power) besar dalam waktu yang relatif singkat. Semakin lama latihan beban kita lakukan, semakin rendah tenaga yang kita kerahkan, sehingga semakin rendah tingkat efektifitasnya.

Banyak fitnesmania yang berlatih terlalu lama, menganggap setiap jenis latihan harus dilakukan dengan jumlah set yang banyak. Pendapat ini lumrah muncul karena mengikuti logika “lebih banyak berarti lebih baik” (more is better). Dalam latihan untuk meningkatkan massa otot, falsafah “better is better” adalah lebih tepat.

Langkah Untuk Memperbaiki: Segera potong waktu latihan Anda. Berikan jatah set inti terberat sebanyak 6-9 set untuk otot kecil, dan 9-12 set untuk otot besar – tanpa menghitung pemanasan. Atau acuan umumnya, 20-30 menit untuk otot kecil, 30-45 menit untuk otot besar – sudah termasuk pemanasan dan jeda antar set.

  1. Waktu Latihan Terlalu Singkat

Keterbatasan waktu biasanya menjadi penyebab seorang fitnemania untuk berlatih dengan tempo yang lebih cepat. Dan biasanya ritme latihan yang lebih cepat ini diwujudkan dalam bentuk latihan yang kurang efektif seperti: tempo repetisi yang lebih cepat dengan memanfaatkan momentum atau pantulan. Latihan dengan momentum ini berpotensi menyebabkan cedera dan trauma pada jaringan otot, jaringan pengikat (tendon), maupun persendian (ligamen). Hal ini kemudian diperparah oleh istirahat antar set yang terlalu singkat, sehingga energi belum pulih benar, di mana set berikutnya dilakukan dalam kondisi yang kurang kondusif untuk bisa fokus, mengakibatkan tehnik gerakan yang kurang benar.
Tehnik istirahat antar set yang singkat memang sering dipakai oleh fitnesmania untuk mencapai dan menjaga pacu jantung yang lebih tinggi, lebih cepat. Namun hal ini memiliki beberapa konsekuensi, antara lain:

  • Kita tidak bisa menggunakan beban yang sama beratnya dengan set inti sebelumnya karena sistem pemulihan sementara kita masih belum optimal, sehingga cenderung menimbulkan risiko cedera latihan yang lebih tinggi.
  • Konsentrasi latihan akan mudah buyar karena ritme jantung dan nafas yang belum teratur.
  • Risiko lebih besar terjadinya eksekusi repetisi dengan tehnik gerakan yang salah.

Langkah Untuk Memperbaiki: Berlatihlah tempo repetisi yang baik. Mulailah dengan tempo 2 hitungan untuk gerakan positif dan 3-4 hitungan untuk gerakan negatif. Apabila memang tidak cukup waktu, persingkat saja sesi latihan dengan mengurangi jenis latihan atau jumlah set yang dijalankan. Hindari memantul dengan momentum dalam setiap repetisi, juga hindari istirahat antar set yang terlalu pendek (<60 detik) demi mengejar target kuantitas latihan.

  1. Tehnik Latihan Yang Belum Tepat

Oke, point 1 dan 2 sudah berusaha dijalankan. Set inti yang lebih sedikit. Istirahat antar set yang lebih panjang. Beban yang berat dan menghindari momentum. Tetapi itu semua tidak ada artinya kalau tehnik latihan kita belum tepat.

Tehnik latihan yang tepat adalah lebih dari sekadar mengikuti pola gerak dari orang yang berbadan paling bagus di pusat kebugaran tempat kita berlatih. Inti yang ingin disampaikan di sini adalah: gerakan boleh terlihat sama, tetapi rasa di otot bisa berbeda. Di sinilah letaknya penguasaan mind-to-muscle connection, menggunakan fokus pikiran untuk membuat otot menyerap sebanyak mungkin beban yang kita berikan. Semua ini harus dilakukan dalam posisi, postur, dan penguncian beberapa bagian tubuh sehingga tercipta kenyamanan pada saat yang bersamaan.

Langkah Untuk Memperbaiki: Perbaiki tehnik latihan. Lebih penting merasakan otot yang bergerak sesuai jangkauan geraknya daripada memaksakan menggerakkan beban dari point A ke point B. Kalau perlu, berlatihlah dengan tempo repetisi sedikit lebih lambat, atau menambah jumlah repetisi, atau kedua-duanya. Sesuaikan posisi yang paling nyaman untuk melakukan gerakan, sambil membangun hubungan yang kuat antara perintah otak dan pergerakan patuh dari otot.

  1. Tidak Mendengar Pada Pesan Tubuh

Tubuh kita biasanya memiliki karakter yang unik pada masing-masing individu. Di setiap saat, tubuh kita mengirimkan sinyal atau pesan sebagai bentuk umpan balik (feedback) untuk kita dengarkan, evaluasi, dan patuhi. Oleh karena itu, adalah menjadi tanggungjawab bagi setiap orang untuk mengetahui tanda-tanda yang diisyaratkan oleh tubuh manakala tubuh mengalami kelelahan atau ketidaksiapan untuk berlatih. Memilih untuk tidak mendengarkan isyarat tersebut hanya akan menyebabkan tubuh melakukan “protes” lebih jauh melalui cara jatuh sakit maupun cedera pada otot. Rasa pegal yang masih belum hilang, atau bersin-bersin biasanya adalah isyarat yang terlewatkan oleh perhatian kita, dan seringkali hal ini akan semakin memburuk apabila kita tidak menghiraukan pesan yang disampaikan oleh tubuh kita.

Langkah Untuk Memperbaiki: Perhatikan kondisi fisik diri kita sendiri secara seksama. Kenalilah gejala-gejala yang biasanya muncul sebelum kita sakit, dan waspadalah terhadap gejala-gejala tersebut. Terkadang perubahan musim juga merupakan musimnya banyak virus dan bakteri beterbangan di udara. Salah satu cara paling efektif adalah dengan mengenali jumlah detak jantung saat bangun di pagi hari. Apabila jumlah detak jantung 10% di atas normal atau rata-rata, maka hal ini menandakan kualitas istirahat Anda masih kurang optimal. Untuk mengetahui rata-rata detak jantung di pagi hari, hitunglah jumlah detak jantung per menti tepat di saat bangun pagi selama 3 hari berturut-turut. Jumlahkan detak jantung untuk ketiga hari tersebut dan bagikan 3.

  1. Mementingkan Beban Angkatan Daripada Form Latihan

Untuk meningkatkan massa otot, beban angkatan memang menjadi barometer utama intensitas latihan yang perlu ditingkatkan secara konsisten. Ada beban berat yang masih bisa dilakukan dengan tehnik angkatan yang benar, ada pula beban berat yang sudah melampaui kapasitas maksimum kita sehingga tehnik angkatan menjadi keliru. Hal ini adalah salah satu pemicu utama terjadinya cedera otot.

Point nomor 5 ini hampir sama dengan point nomor 3, hanya bedanya saja di point nomor 3 tehnik kurang tepat bisa terjadi bahkan di saat berlatih dengan beban yang ringan. Sementara point ini, bisa terjadi dalam konteks:

  • Tehnik gerakan awal salah, dan mencoba mengangkat semakin berat, atau
  • Tehnik gerakan awal yang sudah benar, namun angkatan berat melampaui kemampuan akhirnya memaksa tubuh menggunakan tehnik gerakan yang salah

Langkah Untuk Memperbaiki: Pastikan untuk selalu mengutamakan tehnik latihan dalam 100% waktu kita berlatih. Penambahan beban angkatan sebaiknya hanya terjadi sesuai dengan kemampuan otot sendiri untuk bisa melakukannya dengan tehnik yang baik dan nyaman. Di saat itulah massa otot tumbuh paling pesat, bukan di saat kita menambahkan beban angkatan secara membabi-buta tanpa memperhatikan kemampuan tubuh.

Sampaikan komentar mengenai artikel ini ke: majalahadiraga@gmail.com

  Binaraga Shop

[View All]
on sale!

Seal Oil

Disc 10 % Off
Rp 360000
Rp 324,000
on sale!

Vitamin E 200IU

Disc 10 % Off
Rp 265000
Rp 238,500
on sale!

Horny Goat Weed

Disc 10 % Off
Rp 445000
Rp 400,500
Disc 10 % Off
Rp 310000
Rp 279,000